Gejala Dispepsia

Gejala Dispepsia

Dispepsia adalah perasaan tidak nyaman yang berlebihan di perut. Ini adalah masalah umum yang dialami banyak orang di seluruh dunia dan disebabkan oleh banyak hal yang berbeda. Sering kali, gejala dispepsia sangat mirip dengan penyakit refluks asam.Baca lebih lanjut tentang refluks asam: https://bupa.co.th/gerd-0134/.

 

Namun, saat dispepsia hadir, gejala lain mungkin ada juga. Dispepsia memiliki banyak jenis dan gejala yang berbeda dan tergantung di mana letak masalahnya akan menentukan jenis perawatan yang Anda butuhkan.

 

Gejala dispepsia yang paling umum adalah gangguan pencernaan. Gejala dispepsia lainnya termasuk mual, kembung, perut kembung, mulas, muntah, dan diare. Gejala ini mungkin tidak ada. Mereka semua memiliki gejala yang sama dan satu-satunya perbedaan nyata adalah seperti apa perasaan mereka.

 

Jika Anda mengalami salah satu atau semua gejala ini, temui dokter atau penyedia perawatan medis Anda. Mungkin ada kondisi yang lebih serius. Dokter Anda mungkin ingin menjalankan tes lengkap untuk menyingkirkan diabetes dan bisul. Jika Anda menderita diabetes, sebaiknya periksa dulu gula darah Anda.

 

Gejala dispepsia juga bisa mengindikasikan kondisi medis lainnya

Ada beberapa kondisi yang dapat menyerupai gejala dispepsia dan mungkin memerlukan perhatian medis.

 

Jika Anda menderita pankreatitis kronis, atau sedang hamil atau menyusui, Anda harus menemui dokter Anda tentang gejala dispepsia. Diabetes diketahui menyebabkan berbagai gejala dispepsia seperti nyeri, kram perut dan sembelit serta kembung dan gangguan pencernaan.

 

Refluks Asam juga dapat meniru gejala dispepsia jika terjadi masalah refluks yang parah. Jika ini masalahnya, Anda mungkin menemukan bahwa refluks asam Anda menyebabkan masalah pada kerongkongan, lambung dan usus besar. Gejalanya bisa sangat tidak nyaman dan bisa menyebabkan mulas dan bisul. Cari pertolongan medis untuk menyingkirkan semua kondisi ini.

 

Kondisi lain yang mungkin juga meniru dispepsia adalah Penyakit Crohn. Jika Anda mengalami nyeri di perut bagian atas, Anda mungkin memperhatikan bahwa esofagus Anda terasa sakit. Seorang dokter mungkin memeriksa perut Anda dan memberi tahu Anda bahwa Anda mungkin menderita dispepsia. jika Anda tidak merasa kesakitan.

 

Dalam beberapa kasus, Anda mungkin tidak dapat mendeteksi gejala dispepsia. Mungkin sudah terlambat dan gejala Anda akan memburuk. Namun, jika Anda melihat gejala ini sesekali, Anda mungkin menyadari bahwa Anda sedang mengembangkan kondisi kronis. Gejala dispepsia akan semakin parah jika Anda mengonsumsi makanan tinggi pati dan mengonsumsi serat yang buruk.

 

Gejala dispepsia bisa diredakan dengan mengubah pola makan Anda. Cobalah makan lebih sedikit gula. Mungkin membantu untuk mencoba makan lebih banyak biji-bijian dan makanan rendah pati. Jika Anda menderita diabetes, minum obat yang diresepkan mungkin membantu.

 

Anda mungkin ingin mencari pertolongan medis jika Anda menderita kondisi medis lainnya. Jika Anda menderita masalah pencernaan atau baru saja didiagnosis menderita Crohn atau kondisi pencernaan kronis, Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter.

 

Gejala dispepsia bisa sangat bervariasi dari orang ke orang, tetapi gejala yang paling umum adalah sakit perut. Jika Anda memiliki tanda atau gejala apa pun, penting untuk segera mencari pertolongan medis.

 

Dispepsia bisa disembuhkan. Gejala dispepsia dapat diredakan jika masalah diidentifikasi dan ditangani sejak dini. Jika Anda tahu apa yang harus dicari, seringkali Anda bisa menuju kehidupan yang lebih sehat.

Gejala Dispepsia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *